Jumat, 24 Jan 2020
radarsurabaya
icon featured
Lifestyle

Penyakit Autoimun dan Alergi Bisa Dideteksi Dini dengan IMMUNErisk

09 Desember 2019, 18: 22: 33 WIB | editor : Wijayanto

Penyakit Autoimun dan Alergi Bisa Dideteksi Dini dengan IMMUNErisk

Laboratorium Klinik Prodia kembali meluncurkan salah satu pemeriksaan berbasis gen dari rangkaian Prodia Genomics, yakni IMMUNErisk. Pemeriksaan IMMUNErisk mampu mendeteksi risiko seseorang terhadap 7 (tujuh) jenis penyakit terkait sistem imun yang sering terjadi di masyarakat, yakni kelompok penyakit autoimun (Rheumatoid Arthritis, Psoriasis, Lupus, Alopecia Areata, dan Vitiligo) serta kelompok penyakit alergi (Allergic Rhinitis dan Atopic Dermatitis).

Penyakit yang diakibatkan adanya gangguan sistem imun memang semakin banyak terjadi di Indonesia. Penyakit autoimun misalnya, Marisza Cordoba Foundation (2019) mencatat setidaknya sekitar 5.000 orang di Indonesia merupakan penyandang maupun penyintas autoimun. Pada penderita autoimun, sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel tubuh yang tidak seharusnya dan mengakibatkan kerusakan di beberapa organ.

Belum diketahui pasti apa yang menjadi penyebab autoimun, diduga beberapa faktor seperti status merokok, paparan sinar matahari, infeksi virus, etnisitas, jenis kelamin dan riwayat keluarga (genetik) menjadi pemicu terjadinya autoimun. Walaupun tidak dapat disembuhkan, penyakit ini dapat dikelola agar gejalanya tidak muncul.

Sedangkan terkait penyakit alergi, World Health Organization (WHO) melansir 30-40% penduduk dunia mengalami alergi. Sama halnya dengan autoimun, penyakit alergi juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan faktor genetik. Faktor genetik merupakan faktor risiko yang tidak dapat diubah sehingga penting untuk diukur agar dapat ditentukan risiko bawaan seseorang terhadap penyakit tertentu.

Pemeriksaan IMMUNErisk akan semakin berdampak baik jika dilakukan sedini mungkin, yakni sejak usia 18 tahun. Sama dengan pemeriksaan lain dalam rangkaian Prodia Genomics, IMMUNErisk juga cukup dilakukan satu kali seumur hidup. Hasil pemeriksaan ini akan menunjukkan kategori risiko penyakit berdasarkan profil gen dalam tubuh seseorang, yakni low risk, average risk, potential risk, dan high risk.

Menurut Trilis Yulianti, Product Manager Prodia “Kami berharap, dengan adanya pemeriksaan IMMUNErisk, penyakit autoimun dan alergi dapat dicegah dengan menerapkan personalized prevention berdasarkan profil genomik masing-masing individu . Seluruh pemeriksaan Prodia Genomics, termasuk IMMUNErisk dapat dilakukan di seluruh cabang Prodia” tutur Trilis.

Penyakit yang terkait dengan sistem imun memang lebih banyak menyerang wanita, diduga karena tingkat stress wanita yang lebih tinggi. Namun, bukan berarti dapat diabaikan oleh Pria, semua kalangan masyarakat tetap harus waspada. Dengan mengetahui risikonya lebih awal, maka merubah atau memperbaiki pola hidup yang lebih sehat dapat segera dilakukan agar terhindar dari munculnya penyakit yang berisiko tersebut dikemudian hari. Jika hasilnya menunjukkan seseorang memiliki high risk terhadap salah satu penyakit, Prodia juga memberikan free konsultasi dengan genetic counselor untuk membicarakan langkah tepat yang dapat diambil selanjutnya.

Sejak tahun 2018 Prodia terus mengembangkan dan meluncurkan pemeriksaan berbasis genetik yang dikemas dalam Prodia Genomics, diantaranya NIPT-Prosafe untuk melihat risiko kelainan kromosom pada janin, CArisk untuk melihat risiko terhadap 13 jenis kanker, DIArisk yang dapat mendeteksi risiko beberapa penyakit diabetes, TENSrisk untuk melihat risiko terhadap penyakit hipertensi, VASCULArisk yang dapat mendeteksi risiko penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular, hingga Prodia Nutrigenomics yang membantu seseorang mengetahui kecocokan nutrisi serta jenis olahraga yang sesuai genetik tubuh. (*)

(sb/jpg/jay/JPR)

 TOP
©2020 PT Jawa Pos Group Multimedia