Selasa, 19 Nov 2019
radarsurabaya
icon featured
Lifestyle

8 Manfaat Berhubungan Intim ketika Hamil

30 Januari 2019, 15: 10: 23 WIB | editor : Wijayanto

TAHU SAMA TAHU: Anda dan pasangan harus tahu sama tahu bahwa berhubungan seks ketika hamil harus dilakukan dengan hati-hati.

TAHU SAMA TAHU: Anda dan pasangan harus tahu sama tahu bahwa berhubungan seks ketika hamil harus dilakukan dengan hati-hati. (NET)

Share this      

BANYAK ibu hamil yang ragu melakukan hubungan seks. Ada ketakutan dalam diri mereka. Takut keguguran, takut kontraksi menganggu si bayi atau ketakutan lainnya.

Dilansir dari laman The Health Site, Rabu (30/1), berhubungan seks ketika hamil diperbolehkan. Tentu saja dengan catatan tidak adanya keluhan yang berkaitan dengan kesehatan si ibu.

Nah, apa saja manfaat berhubungan seks ketika hamil? Berikut delapan manfaat yang bisa ibu hamil rasakan.

1. Mengurangi kuantitas perjalanan ke kamar mandi

Berhubungan seks selama kehamilan dapat mengurangi perjalanan bocor ke kamar mandi, karena membantu memperkuat otot-otot kandung kemih yang menanggung tekanan yang ditambahkan oleh kehamilan. Ini juga membantu mengurangi perasaan tidak nyaman yang dialami ketika tiba-tiba bocor ketika bersin.

2. Memudahkanpersalinan kerja dan mempercepat pemulihan

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Ohio State University ditemukan bahwa sekitar 46 dari 102 wanita hamil berusaha menginduksi persalinan dengan melakukan hubungan seksual. Itu benar, orgasme meningkatkan kontraksi di dasar panggul yang memperkuat otot yang terlibat dalam persalinan. Ini juga memasok oksitosin dosis besar yang bertanggung jawab untuk kontraksi.

Selain itu, semen mengandung prostaglandin yang membantu melunakkan dan melebarkan serviks sehingga memudahkan persalinan. Saat seks menguatkan otot-otot dasar panggul, risiko pendarahan postpartum berkurang dan Anda bisa sembuh lebih cepat.

3. Mengurangi kemungkinan persalinan prematur

Studi Guttmacher Institute menemukan fakta bahwa wanita yang berhubungan seks ketika usia kehamilan 26-39 minggu, telah mengurangi kemungkinan kelahiran prematur dibandingkan dengan wanita yang tidak melakukannya. Hubungan seksual yang sering dilakukan selama minggu ke 23-27 secara signifikan mengurangi risiko persalinan prematur.

4. Mencegah komplikasi

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Planned Parenthood Federation of America, berhubungan seks selama kehamilan mengurangi risiko pre-eklampsia. Pre-eklampsia merupakan komplikasi kehamilan yang berpotensi berbahaya yang ditandai dengan tekanan darah tinggi.

5. Menurunkan tekanan darah

Seks selama kehamilan melepaskan oksitosin, hormon yang membantu menjinakkan kecemasan dan stres dengan mengurangi kadar kortisol dan mengendalikan tekanan darah. Juga, penting untuk melacak tekanan darah yang berfluktuasi selama kehamilan. Tapi diingatkan untuk secara teratur mengunjungi dokter,karena seks hanyalah cara sementara untuk menurunkan tekanan darah.

6. Mengurangi sensasi rasa sakit

Hubungan seksual selama kehamilan membantu melepaskan oksitosin dosis tinggi yang sangat meningkatkan toleransi rasa sakit. Stimulasi genital selama tindakan membantu meningkatkan kemampuan Anda untuk menahan rasa sakit dengan melepaskan endorfin.

7. Meningkatkan kekebalan tubuh

Selama fase awal kehamilan, tubuh wanita hamil menganggap janin sebagai benda asing dan sistem kekebalan tubuhnya beralih ke mode pertahanan. Progesteron yang diproduksi selama orgasme membantu sistem kekebalan tubuh menerima janin.

Selama orgasme, hormon estrogen distimulasi. Ini juga menghasilkan estrogen yang merangsang produksi hormon di kelenjar adrenalin bayi dan memungkinkan rahim ibu untuk merespon oksitosin yang memastikan perkembangan bayi.

Seks oral juga bermanfaat selama kehamilan karena membantu menelan HLA-G (antigen histokompatibilitas) yang diserap oleh vagina setelah ejakulasi atau diserap melalui perut jika tertelan selama foreplay.

8. Perkuat ikatan Anda

Pasangan Anda mungkin merasa diabaikan karena semua perhatian diarahkan pada bayi selama kehamilan. Seks teratur membantu melawan perasaan itu. (opi/jay)

(sb/opi/jay/JPR)

 TOP
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia